Cari Buku Referensi Terkait

Sejarah Agama Monoteistik Zoroaster yang Dilupakan atau Ditenggelamkan?

Nabi Zoroaster (Zarathustra)
Zoroaster (Zarathustra) terkenal di seluruh dunia sebagai pendiri utama Zoroastrianisme. Ia seorang yang saleh, mulia dan penuh kasih, Zoroaster adalah utusan besar dari Ahura Mazda dan akhirnya menjadi Nabi Persia (sekarang meliputi wilayah Iran, Iraq dan Azerbaijan). Pesan Nabi Zoroaster adalah sederhana - menjalani kehidupan moral yang tinggi yang akan membuka jalan untuk keabadian dan kebahagiaan kekal. Dia juga meminta orang-orang untuk mengikuti doktrin Kebenaran Ilahi, Ahura Mazda.


Masa kecil
Nama kecil Zoroaster adalah 'Spitama', yang berarti 'Putih'. Zoroaster (Zarathustra) lahir dari seorang Ibu bernama Dughdova dan ayahnya Porushaspo tahun 628 SM (Sebelum Masehi) dan mempunyai seorang istri Dughdhvo, di sebelah barat Iran sekarang, di Takht-e-Suleman (distrik Azerbaijan). Anak ketiga dari lima bersaudara dari Porushaspo, Zoroaster memiliki dua kakak dan dua adik.

Zoroaster dikenal oleh pengikutnya sebagai Zarathustra. (Pemilik Kekuatan unta kuning atau tua. 'Ustra' berarti unta.)

Peta kekaisaran Persia (dinasti Achaemenid /Akhaimenia /Akhemeniyah )
Berkuasa tahun 550–330 SM
Sumber: wikipedia
Pada saat kelahirannya, ia tidak menangis seperti umumnya bayi yang baru dilahirkan, Zoroaster tertawa keras. Ia keturunan langsung garis kerajaan Manushcihar, Raja Persia kuno. Ketika Nabi ini lahir, alam bersukacita. Pohon-pohon, sungai dan bunga mengungkapkan kegembiraan dan kesenangan mereka.  Para malaikat (utusan ilahi tertinggi) datang untuk memuja kelahiran Zoroaster, sedangkan setan menunjukkan ketakutan mereka.

Fakta menarik terkait dengan kelahiran Zoroaster adalah bahwa Ahura Mazda turun dari surga dan masuk ke rumah calon ibu dari nabi Zoroaster. Malaikat juga hadir di rumah tersebut dan mengagungkan serta memuji anak yang belum lahir.

Dalam tahun-tahun awal, Zoroaster menampakkan kebijaksanaan agung. Seorang pemuda berpengetahuan tentang kebenaran dari awal, ia berdebat dengan orang-orang bijak dan mengkritik bid'ah yang dilakukan orang-orang saat itu. Meskipun setan dan roh jahat mencoba membunuhnya. Ia secara ajaib diselamatkan. Raja Turanian, Durasrobo yang mencoba menyakiti dia, tapi usahanya sia-sia.

Masa muda
Pada usia 16 tahun, Zoroaster acuh tak acuh terhadap semua kesenangan duniawi. Zoroaster muda, yang penting adalah cinta dan kepedulian. Dia beradadi atas semua keinginan materialistis dan menampilkan cinta dan kasih sayang pada semua makhluk hidup.

Empat tahun kemudian yaitu pada usia 20 tahun, Zoroaster meninggalkan rumahnya, untuk menjalani hidup dalam kemurnian dan kebajikan. Dalam usahanya untuk mencari pengetahuan, ia pindah dari satu tempat ke tempat lain. Zoroaster bekelana tidak hanya kota, tetapi juga hutan dan pegunungan. Dia tidak berbicara banyak. Zoroaster menghabiskan sebagian besar waktunya dalam meditasi dan refleksi dan juga banyak berpuasa.

Visi Zoroaster
Sekitar usia dua puluh ia mengundurkan diri dari kehidupan duniawi untuk mencari ilahi melalui meditasi (Samadhi ) di daerah pegunungan terpencil.

Di puncak Gunung Sabatam, pada usia tiga puluh ia menerima wahyu pertama dari tujuh wahyu mistis dimana ia mengembangkan filsafat spiritual dan memulai pelayanannya.

Zoroaster mendapatkan visi ilahi ketika ia melihat 'Sesuatu yang Bercahaya' kemudian cahaya itu mengungkapkan dirinya sebagai Malaikat Vohu Manah/Vohumanah ('Pikiran Baik').

Vohu Manah membawa Zoroaster kehadirat Ahura Mazda (Tuhan) dan lima makhluk bercahaya lainnya, yang disebut Amesha Spentas (Suci abadi). Ini adalah yang pertama dari sejumlah visi lainnya di mana Zoroaster melihat Ahura Mazda dan Amesha Spentas; selama setiap visi dia bertanya banyak pertanyaan. Jawaban yang diberikan untuk Zoroaster merupakan dasar dari agama Zoroaster.

Amesha Spentas, siapa mereka?
Amesha Spentas diterjemahkan sebagai 'holy Immortals/suci abadi'. Sama seperti sinar cahaya yang terpancar dari matahari tetapi bukan matahari, sehingga Amesha Spentas yang dipancarkan oleh Allah tetapi bukan Allah. Kosepsi ini dilihat sebagai atribut ilahi Allah. Mereka membantu Tuhan di dunia dan masing-masing terkait dengan aspek tertentu dari penciptaan.

Ilmuwan Barat telah menyamakan Amesha Spentas sebagai Malaikat dalam kekristenan. Hal ini tidak sepenuhnya benar karena mereka juga mewakili pencapaian spiritual. Zoroastrianisme percaya bahwa manusia dapat mengenal Allah melalui Atribut Ilahi-Nya.

Keenam Amesha Spentas adalah:

  1. Vohu Manah - pikiran baik dan tujuan yang baik.
  2. Asha Vahishta - benar dan kebenaran.
  3. Spenta Ameraiti - pengabdian suci, ketenangan dan cinta kasih.
  4. Khashathra Vairya - kekuasaan dan pengatur.
  5. Hauravatat - Keutuhan dan kesehatan.
  6. Ameretat - Umur panjang dan keabadian.
Baca juga: Agama Zoroaster yang Kini Semakin Terpinggirkan

Ajaran hikmat yang ia terima dari Ahura Mazda diberikan dalam bentuk tujuh belas himne, Gatha, yang terkandung dalam kitab Avesta. Agama Zoroaster memiliki tiga perintah pusat yaitu "Pikiran yang baik, Kata-kata yang baik, dan Perbuatan Baik."

Setelah percakapan dengan Ahura Mazda, Zoroaster menerima kebijaksanaan dalam bentuk tujuh wahyu, yang mengubahnya menjadi Nabi Allah. Mulai dari menerima wahyu inilah, ia menjadi utusan terkenal Ahura Mazda. Dalam jalan spiritualnya, Zoroaster mampu melakukan percakapan langsung dengan malaikat Vohumanah, yang membantunya.

Gunung dimana Zoroaster menerima wahyu ilahi seperti Musa, dalam Yudaisme
Lokasinya masih dalam perdebatan para Ahli. Foto: sacredsites.com
Vohumanah, malaikat pemikiran yang baik dan penguasa hewan domestik, diarahkan jiwa Zoroaster untuk memiliki maqom tertinggi Ahura Mazda. Sementara turun dari tempat tinggal surgawi, setelah menerima kebijaksanaan ilahi, Zoroaster juga diserang oleh kekuatan jahat Ahriman, Setan Zoroastrianisme. Namun, upaya itu gagal, karena kekuatan spiritual Nabi Zoroaster mampu mengalahkan kejahatan.

Setelah menaklukkan Setan, Zoroaster menjadi master atau mampu menguasai roh-roh jahat lainnya. Ia menerima wahyu kedua dari Vohumanah, yang memintanya untuk lebih perhatian terhadap hewan dan melindungi mereka. Sebuah wahyu datang dari Asha Vahishta, malaikat kebenaran, yang memerintahkan api suci. Wahyu memerintahkan Zoroaster untuk melindungi api suci. Setelah percakapan dengan Khehathra Vairya, malaikat yang baik dan kuat, penguasa logam, Zoroaster diminta untuk mengurusi logam.

Wahyu kelima Zoroaster adalah datang dari Spenta Armaith, malaikat kesopanan, penguasa bumi. Setelah itu, ia berkomunikasi dengan Hauravatat, malaikat kesehatan, penguasa perairan. Percakapan terakhir Zoroaster adalah dengan Ameretat, malaikat keabadian yang penguasai tanaman. Zoroaster memiliki wahyu yang sempurna dari hirarki Malaikat. The Holy Book, Zend Avesta, termasuk kebijaksanaan bahwa Nabi Zoroaster menerima wahyu dari Ahura Mazda, Tuhan Yang Maha Esa.

Konsep Satu Tuhan (Moneteisme)
Zoroastrianisme percaya pada satu Tuhan, yang disebut Ahura Mazda (yang berarti 'Tuhan yang Bijaksana'). Dia penuh kasih, adil, dan adalah pencipta alam semesta.

Zoroaster dan Tuhan
Zoroastrianisme percaya bahwa Zoroaster adalah nabi Allah. Zoroaster sendiri tidak disembah, tetapi melalui ajaran-ajarannya membuat manusia bisa menjadi dekat dengan Allah dengan mengikuti jalan yang benar dan kebenaran (asha).

Ahura Mazda adalah:
  • Maha Mengetahui (tahu segalanya)
  • Mahakuasa (Maha Perkasa)
  • Maha hadir (ada di mana-mana)
  • Mustahil bagi manusia untuk membayakannya
  • Yang tak berubah
  • Pencipta Kehidupan
  • Sumber segala kebaikan dan kebahagiaan
Tuhan disembah sebagai yang tertinggi. Zoroastrianisme percaya bahwa segala sesuatu yang dia buat adalah murni dan harus diperlakukan dengan cinta dan hormat. Ini termasuk lingkungan alam, sehingga Zoroastrian tradisional tidak mencemari sungai, tanah atau udara. Hal ini menyebabkan beberapa ilmuwan menyebut Zoroastrianisme sebagai 'agama ekologi pertama'.

Konsep Baik dan buruk
Dalam Zoroastrianisme, Ahura Mazda memiliki musuh yang disebut Angra Mainyu yang berarti 'roh merusak'. Angra Mainyu adalah pencetus kematian dan semua yang jahat di dunia.

Ahura Mazda, Yang Sempurna, berada di Surga, sedangkan Angra Mainyu berada di kedalaman neraka. Ketika seseorang meninggal, ia akan masuk surga atau neraka tergantung pada perbuatan-perbuatan mereka selama hidup mereka.

Hal ini berlaku umum bahwa dalam agama-agama Ibrahim, konsep Surga dan Neraka, serta Iblis, sangat dipengaruhi oleh kepercayaan Zoroaster.

Upaya yang gagal dan Berhasil
Zoroaster tidak suka terhadap Kavis dan Karpans, para pemimpin dari kelompok setan. Keduanya kecanduan minuman memabukkan Homa (khamar), dalam upacara keagamaan mereka. Upaya nabi Zoroaster untuk menasehati mereka gagal.

Setelah itu, ia melakukan perjalanan jauh, ke negara-negara seperti India dan China. Menjelajah dari satu tempat ke tempat yang lain, Zoroaster mencoba untuk menyampaikan pesan, tapi tidak ada yang mengindahkannya. Keberhasilan pertama datang dengan sepupu sendiri Maidhyoi-madnha, yang tetap setia sampai akhir hidupnya.

Konspirasi dan Kehendak
Kavis dan Karpans bersekongkol melawan Zoroaster. Mereka meracuni telinga Vishtasp, Sovereign dari Persia untuk menentang Nab Zoroasteri, mereka menyatakan bahwa zoroaster adalah tukang sihir.

Mereka juga berhasil meyakinkan raja Persia untuk menangkap Zoroaster dikurung dan membuat dia mati kelaparan. Namun, Zoroaster diselamatkan oleh Tuhan. Kuda-kuda hitam yang digemari raja menjadi sakit,. Keempat kaki kuda masuk ke dalam perutnya. Zoroaster berjanji untuk menyembuhkan kuda, tetapi hanya jika raja menerima empat syarat.

Syarat pertama, Zoroaster adalah bahwa raja harus percaya pada agama baru. Syarat kedua, adalah bahwa putra raja, Isfendiar, akan mempertahankan iman baru. Syarat Ketiga, ia meminta Ratu Hutaosa juga harus beriman pada agama baru dan syarat keempat, raja harus mengungkapkan nama-nama para konspirator dan menghukum mereka. Setiap kali Zoroaster berhasil mendapatkan satu kaki keluar dari perut kuda, raja harus memenuhi satu syarat. Namun raja juga menuntut Zoroaster menerima empat keinginannya.

Keinginan pertama adalah bahwa raja ingin tahu tujuan akhir hidupnya dan ingin ia ditempatnya di surga. Keinginan kedua, ia berharap untuk memiliki tubuh yang kebal. keinginan ketiga, raja adalah ingin mencapai pengetahuan yang universal dan keinginan keempat, ia berharap bahwa jiwanya mungkin tidak meninggalkan tubuhnya, sampai kebangkitan nanti alias abadi. Pada waktu ini, tiga malaikat turun dari tempat tinggal surga. Silau oleh cahaya, raja dan ratu gemetar saat melihat malaikat, yang memberitahu mereka bahwa Allah telah mengutus mereka ke menunjukkan dua, kemuliaan agama Zoroaster.

Awal Zoroastrianisme 
Setelah tertegun atas kunjungan malaikat, Raja Vishtasp yakin akan kekuatan supranatural Nabi Zoroaster. Dia menerima kebenaran Nabi Zoroaster. Hal ini menandai awal dari Zoroastrianisme. Kebenaran dari raja disampaikan kepada ratu, kepala suku, saudara raja dan ayah mertua dari Zoroaster, semua menjadi pengikut setia agama baru. Dengan adanya pelindung dari kerajaan terhadap Zoroaster, Ajaran Zoroastrianisme menyebar jauh dan luas. Semua kelas mulai percaya dalam iman baru, sehingga menjadi agama dari Persia Raya.

Perang antara Persia dan Turan
Keberhasilan ajaran Zoroastrianisme mengkhawatirkan bagi Raja Turan, sehingga dua perang agama sengit antara Persia dan Turan.

Dalam perang pertama, Zarir, saudara Raja Vishtasp mengalahkan musuh. Zarir memainkan bagian yang indah. Dia adalah seorang pahlawan tangguh dalam perang. kegagahannya tak tergambarkan. Pahlawan yang setia ini dibunuh oleh tombak beracun dilemparkan dari belakang oleh VidrasfshZarir mengalahkan musuh. Namun, dalam pertempuran ini Zarir, seorang pemuda gagah itu setia tewas. Raja Arsyapof (Aryasp), raja negeri Turan, berjanji untuk menikahkan Vidrasfsh dengan putrinya untuk melakukan tindakan mengerikan, dan memalukan ini.

Dalam perang kedua, Raja Aryaspof menyerang lagi Persia delapan belas tahun setelah kekalahannya. Raja Aryaspof menghancurkan kuil Turan, membunuh para imam dan membakar Zend Avesta. Dalam perang kedua ini, muncul pahlawan Persia, Ispendar. Ispendiar adalah putra Raja Vishtasp.  Ia mengalahkan dan membunuh  Raja Aryaspof, serta mengusir bangsa Turan dari persia.

Kematian
Ketika Zoroaster berdoa di depan altar di kuil Nush-Adar, dengan rosario (tasbih) di tangannya, ia diserang oleh Bratrok-resh, orang Turan. Ia membunuh Nabi Zoroaster dengan pedangnya. Pada saat kematiannya, Zoroaster melemparkan rosarionya ke Bratrok-resh. Api muncul dan melalap Bratrok-resh, akhirnya menghancurkan dirinya. Kematian Nabi Zoroaster saat berusia tujuh puluh tujuh tahun. Jadi Nabi yang mulia dari Persia, utusan besar dari Ahura Mazda dan pendiri Zoroastrianisme atau agama Mazda meninggal.
Mujizat
Mematuhi semua perintah dari Ahura Mazda dan malaikat, Zoroaster melakukan berbagai tugas yang mustahil. Dia melindungi altar api dan ternak, menyembuhkan orang sakit dan bahkan menyembuhkan orang buta. Nabi ini mampu menjinakan binatang buas dan makhluk berbahaya. Dia mendirikan banyak kuil api dan menyebarkan agama baru di seluruh negeri. Zoroaster menekan penyembahan terhadap setan, mempelajari sihir dan praktek sihir.

Dikisahkan bahwa Nabi Zoroaster mampu menyembuhkan semua penyakit mematikan sebagai bencana nasional. Zoroaster menyembuhkan orang yang menderita berbagai penyakit yang tidak bisa disembuhkan, menggagalkan marabahaya, menghalau makhluk beracun dan membawa hujan berlimpah di muka bumi.

Prinsip Zoroastrianisme

Salah satu agama monoteistik pertama di dunia, Zoroastrianisme mempengaruhi agama lain, seperti Yahudi, Kristen dan Islam, juga. Prinsip Zoroastrianisme menekankan pada kenyataan bahwa baik dan jahat adalah entitas yang terpisah, berperang satu sama lain. Entitas baik datangnya dari kebajikan Tuhan, Ahura Mazda.

Sementara yang baik diwakili oleh Ormuzd, Tuhan yang baik, penciptaan dan kebenaran. Ahriman, Dewa kehancuran, kejahatan dan kebohongan, memainkan peran jahat. Tergantung pada seseorang untuk memilih antara yang baik dan yang jahat. Akhir dunia akan menjadi saat yang baik akan menang atas kejahatan. Pengikut Zoroastrianisme mengikuti Kitab Suci, Avesta, yang meliputi himne (puji-pujian) Zoroaster, teks-teks liturgi dan doa-doa.

TimeLine
628 SM: Zoroaster lahir pada tahun 628 SM
612 SM: Menjadi acuh tak acuh dengan semua kesenangan duniawi pada tahun 612 SM
608 SM: Meninggalkan rumahnya, untuk menjalani hidup kemurnian dan kebajikan pada tahun 608 SM
551 SM: Berangkat ke tempat tinggal surgawi pada tahun 551 SM

Zoroaster adalah seorang nabi yang saleh, mulia dan penuh kasih. Pesannya adalah pesan mulia dari kehidupan moral yang tinggi yang membuka jalan untuk pencapaian keabadian dan kebahagiaan abadi dan doktrin Kebenaran Illahi atau Ahura Mazda. "Menekankan untuk memiliki cinta dan kasih sayang." - Ini merupakan ajaran etika utama Zoroaster.

Sumber: 

  1. thefamouspeople
  2. wikipedia
  3. dlshq
  4. sacredsites.com
  5. BBC
  6. fabpedigree.com
>>KEMBALI KE ATAS
.
Baca Juga

Konten yang Berhubungan